Home > Ngopi > Seandainya Kamu PPKM di Korea…

Seandainya Kamu PPKM di Korea…

ppkm di korut

Pernah, punya mimpi saat-saat menjalani PPKM seperti sekarang ini, di Korea? Seatap bareng Kim lagi. Duh

Tiap hari berdua di kondominium mewah. Berjemur di balkon saat sunrise atau menunggu sunset, sebagai anak senja, sembari nunggu bedug maghrib bareng mamas Kim.

Eits, tunggu dulu, yang saya maksud bukan Korea selatan tapi Utara.

Kim yang saya maksud juga, bukan Kim Woo Bin tapi Jong Un, yang model rambutnya kayak gedung DPR kita. Yang isinya sama-sama…ah sudahlah.

Di negeri super isolatif dan total otoriter ini. Untuk sekedar hidup pun diatur tuh sama si Un, sang diktator.

Internet dibatasi. Akses dikontrol oleh sebuah otoritas yang kalo nggak salah namanya Kwangmyong, mungkin sejenis kominfo, yang tiran sehingga punya kuasa penuh menyaring kanal-kanal informasi dari luar.

Jangankan ngakses situs pornhub, youtube aja dilarang. Jadi, amat mungkin milenial dan boomber disana tidak mengenal Blair william, Molly Jane dan Amber Hahn, apalagi Miyabi sebagai tokoh pemersatu bangsa, lewat sumpahnya yang terkenal; link gan!

Semua itu, bagi pemuda Korut, cuma bisa ada di mimpi.

Larangan ini juga sudah sepaket ya, dengan larangan nonton tv. Hanya ada beberapa stasiun yang bisa ditonton yang isinya tentu saja melulu propaganda pemerintah dan tentu saja mukanya si lord Jong Un yang memainkan dua peran sekaligus, protagonis di teve dan antagonis dibenak rakyatnya.

Rasanya seperti, setel tv A, host Dahsyatnya si jong un, ganti tv B lah kok ya Jong Un lagi bawain acara Rumah Jong Un,  pindahin lagi ke tv C, si Jong Un lagi pantun masak aer. Absurd banget kan.

Kebayangkan, bangun tidur setel tv yang diliat pertama mukanya si Un, mau tidur matiin tv mukanya si Un masih aja ngejogrok disitu, berasa nonton stiker.

Baca Juga:  The Charm of Kedung Kayang, Natural and Clean Waterfall

Disana, gaya berpakaian juga diatur.  Disana, kita gak bisa tuh nyiptain trendset baru atau gegayaan  ngehypebeast karena disana sesuatu yang berbau asing nggak boleh..nggak boleh dan nggak boleh!.

Seandainya, Barbie Kumalasari tinggal disini, ane haqul yakin, titel barbie di depan namanya kagak bakalan kepake yakinlah, karena om Un kagak doyan liat tante-tante menel dipermak abis-abisan biar keliatan muda.

Yang jelas Un gak suka, liat perempuan apalagi estewe, bergaya kebarat-baratan, segala rambut dipirangin, abis lu cing, sumpah!. Karena ini juga termasuk soal aturan khusus gaya rambut.

Kamu juga nggak boleh tuh nyetir sembarangan apalagi gegayaan nyetir sambil mabok terus nabrak orang sampe meninggal trus ngamuk-ngamuk gak jelas terus waktu di polsek pasang muka kayak anak tiri abis disiksa setelah efek alkoholnya menguap.

Satu lagi nih, yang krusial dan harus benar-benar ditaati oleh warga korut, jangan sekali-kali mengkritik pemerintah. Apalagi nekad bikin meme mindahin rambutnya si babe cabita ke kepalanya Jong Un terus diunggah ke medsos; as a true satire comedian, jangan boy.

Untuk keisengan luar biasa ini, kamu bakal diseret ke sebuah ruangan dengan cahaya temaram yang lampunya goyang kesana kemari, kemudian di salah satu sisi ruangan itu ada kaca satu arah yang dibalik ruangan itu ada babe Un lagi ngamatin lu di interogasi, trus dia ngasih isyarat dengan anggukan kepala yang pelan, setelah itu auto inalillah.

Si Un ini emang demen banget ngurangin populasi warganya. Dikit-dikit main tembak. Salah ditembak, ngeyel ditembak. Pokoknya, secara tersirat, falsafah negara ini cuma dua; diam dan turuti!. Ngeyel tembak!

Karena meski warganya berjasa sekalipun buat negara atau buat pribadinya si Un,  dia tidak akan pernah memberi hadiah party bareng squad pleasurenya.

Baca Juga:  Rajabasa dan Antiklimaksnya

Ibarat kata gak ada PPKM atau lockdown pun, rakyat Korut memang sudah terbiasa di lockdown sama penguasanya, khususnya secara mental. Dan mereka mesti nurut, gak ada tuh kaum rebelian yang rela kehilangan nyawa hanya karena nekat pirangin rambut.

Dia adalah sosok kultus individu, yang karenanyalah, rakyat Korea Utara bisa hidup.

Satu-satunya yang membanggakan dari Un adalah, ia berani menarik garis perlawanan dengan Amerika Serikat dan sudah sangat mapan dengan konsekuensinya.

Ia juga seteru abadi dengan saudara serumpunnya, Korea Selatan. Ini berarti juga secara otomatis, Jong Un memang bukan penyuka KPOP.

Jadi berbahagialah kita yang hidup di Indonesia dengan segala kebebasan dan kesantuyannya. Lu masih bisa tiktokan, masih nyantai buat konten goreng babi bareng kurma, atau apapun jugalah.

Sampeyan juga punya otoritas penuh untuk menonton apa saja disini. Bosen liat muka lord atau pakde, ganti channel lain. Masih gabut juga, matiin tv lanjut push rank ato lanjut rebahan. Selesai.

Artinya, ada banyak opsi untuk menjalani hidup di Indonesia selagi gak melanggar aturan.

Jempol kalian juga masih bebas kritik segala kebijakan pemerintah soal penanganan virus corona. Apalagi?, lucu-lucuan main tebak-tebakan njelimet antara mudik dan pulkam. (update terbaru, jangan boy, ngeriihh..)

 

Leave a Reply